Kerana dosa manusia PDF Print E-mail
Written by IBRAHIM ABDULLAH   
Wednesday, 23 April 2014 13:10

MANUSIA diciptakan Allah SWT sebagai makhluk termulia dalam alam ini, dijadikan-Nya sebagai khalifah (pengganti Allah) untuk mengurus dan mentadbir masalah keduniaan. Kepercayaan ini kerana manusia diberi bimbingan berupa wahyu Ilahi yang merupakan pedoman untuk mengatur masalah keduniaan.

Namun, sebaliknya manusia nampaknya seperti enggan untuk menerima wahyu Ilahi tersebut. Mungkin kerana manusia pada umumnya bersifat ego, merasa dirinya hebat. Padahal, semua yang ada pada diri manusia itu, merupakan pemberian Allah SWT dan hakikatnya, pemberian ilmu Allah itu kepada manusia adalah sangat sedikit.

Sekiranya Allah SWT mengambilnya kembali ilmu yang sedikit itu, maka tidak ada yang mampu menggantikannya semula.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan sesungguhnya jika Kami kehendaki, tentulah Kami akan hapuskan apa yang Kami telah wahyukan kepadamu, kemudian engkau tidak akan beroleh sebarang pembelaan terhadap Kami untuk mengembalikannya. (al-Isra’: 86)

Namun, sebahagian besar manusia tidak menyedari atau alpa bahawa kehidupan ini adalah di bawah kekuasaan Allah SWT. Walaupun sudah terlalu banyak bukti nyata, misalnya kematian datang tidak dapat ditangguhkan, meskipun dia seorang doktor yang memahami pelbagai penyakit.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan), maka apabila datang tempohnya tidak dapat mereka kemudiankan walau sesaatpun dan tidak dapat pula mereka dahulukan.

Justeru, orang yang mengaku dirinya Islam hendaklah banyak mengkaji ayat-ayat Allah di dalam al-Quran. Untuk mengetahui bagaimana perhatian Allah SWT terhadap manusia serta manusia harus bersikap dengan akhlak Islam, sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah Yang Maha Mengetahui.

Allah Yang Maha Esa menciptakan makhluk ciptaan-Nya di alam ini semuanya harus hormat dan memberikan layanan terhadap manusia, kerana manusia diciptakan sebagai khalifah Allah di muka bumi. Simbolnya adalah malaikat yang mulia, diperintah

oleh Allah, agar memberi hormat kepada Nabi Adam a.s, kerana Adam dan keturunannya (manusia) akan menjadi khalifah di bumi.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada malaikat : Tunduklah (beri hormat) kepada Nabi Adam. Lalu mereka sekeliannya tunduk memberi hormat melainkan iblis, ia enggan dan takbur serta menjadilah ia daripada golongan yang kafir. (al-Baqarah: 34). Pengertian ‘sujud’ di sini bererti menghormati dan memuliakan Nabi Adam a.s.

Bumi siap untuk dihuni manusia, juga gunung-gunung siap menjadi pasak bumi agar tidak goncang, matahari siap memberi cahaya di siang hari dan membenam di malam hari, agar manusia boleh beristirehat.

Demikian juga air, udara, angin, pohon-pohon dan sebagainya, siap memberikan layanan kepada manusia, kerana manusia adalah khalifah Allah di atas muka bumi ini.

Lantaran itu, apabila manusia enggan melaksanakan perintah Allah SWT yang telah diwahyukan-Nya dalam al-Quran, bahkan menentang-Nya dengan jalan maksiat, maka azab Allah SWT akan turun antara lain seperti banjir, cuaca panas kering, gunung memuntahkan laharnya, hutan belantara terbakar, tanah runtuh dan sebagainya kerana perbuatan ganas tangan-tangan manusia, ditambah maksiat berlaku berleluasa dalam kalangan umat manusia. Semua kejadian seperti itu kerana perbuatan derhaka yang diperbuat oleh manusia.

Dengan demikian manusia bukan lagi khalifatullah, bahkan menjadi aduwallah (musuh Allah). Firman Allah SWT yang bermaksud: Maka masing-masing (mereka itu) Kami seksa disebabkan dosanya, di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang menggempakan dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (al-Ankabut: 40)