Silap didik anak undang bencana PDF Print E-mail
Written by DR. AMINUDIN MANSOR   
Thursday, 04 July 2013 11:13

DALAM dunia moden dan era globalisasi pelbagai ciptaan terbaharu dicipta oleh ahli sains dan teknologi untuk memudahkan kerja-kerja yang dilakukan oleh manusia.

Salah satunya adalah komputer dan telefon pintar yang ada kaitannya dengan Teknologi Maklumat (IT). Semua alat ini sebenarnya adalah bertujuan untuk kebaikan dan memudahkan manusia berkomunikasi dan juga beribadat melaluinya.

Kepada anak remaja, jangan jadikan telefon pintar sebagai “nyawa”. Jadikan ia sebagai alat mendekatkan diri kepada-Nya bukan melalaikan. Jauhkan segala sifat-sifat tercela seperti riak, lupa diri, lalai dan terbuai dengan lagu-lagu membuai layu. Segalanya adalah alat yang menguji keimanan kita.

Oleh itu, jadikan alat-alat ini iaitu komputer dan telefon pintar, gajet dan sebagainya sebagai alat yang memudahkan kita, bukan mendatangkan masalah dan melalaikan kehidupan kita di dunia serba canggih dan perlukan maklumat yang cepat.

Ibu bapa juga memainkan peranan dengan menasihati anak-anak remaja yang berusia antara 11 hingga 17 tahun tentang kepentingan alat-alat ini dalam kehidupan masa kini. Jika tidak dipantau dan diberikan panduan, kemungkinan ia akan mengganggu ke arah proses pembelajaran dan mengganggu tumpuan kepada pelajaran.

Adalah lebih baik ibu bapa memberikan bimbingan dan nasihat iaitu sewaktu belajar jangan menggunakan telefon dan mendengar lagu serta membuka komputer riba. Jelaskan kepada mereka keutamaan ilmu pengetahuan dan kemahiran lain adalah lebih penting dalam kehidupan masa depan.

Sesungguhnya, martabat ilmu itu sangat tinggi kedudukannya dalam Islam. Bahkan iman dan amal tidak sah tanpa ilmu. Oleh sebab itu, Islam mewajibkan umatnya yang mukalaf supaya belajar dan mengajar, paling tidak mengenai fardu ain.

Konsep berilmu, beramal dan berakhlak mestilah diterapkan dalam jiwa anak-anak. Nabi SAW bersabda: “Tuntutlah ilmu, sesungguhnya menuntut ilmu adalah pendekatan diri kepada Allah SWT dan mengajarkannya kepada orang yang tidak mengetahui adalah sedekah.

Ilmu pengetahuan

Sesungguhnya ilmu pengetahuan menempatkan orangnya dalam kedudukan terhormat dan mulia (tinggi) ilmu pengetahuan adalah keindahan bagi ahlinya di dunia dan akhirat.” (riwayat ar-Rabii’)

Berkaitan dengan fenomena ciptaan baharu ini, Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Tiga perkara yang aku takuti akan menimpa umatku setelah aku tiada iaitu kesesatan sesudah memperoleh pengetahuan, fitnah-fitnah yang menyesatkan dan syahwat perut serta seks.” (ar-Ridha)

Jika dilihat penggunaan telefon pintar, Internet banyak menjurus kepada perkara-perkara seperti tohmahan, khabar angin, fitnah yang menyesatkan dan paparan lucah yang disebutkan oleh Nabi SAW seperti mana dalam hadis di atas.

Seterusnya, berkaitan dengan bidaah Nabi SAW bersabda: “Barang siapa menipu umatku maka baginya laknat Allah, para malaikat dan seluruh manusia. Ditanyakan, “Ya Rasulullah, apakah pengertian tipuan umatmu itu?.” Baginda menjawab: Mengada-adakan amalan bidaah, lalu melibatkan orang kepadanya.” (riwayat Dar Alquthni daripada Anas).

Adalah menjadi kesalahan kepada ibu bapa apabila anak tidak melaksanakan ibadah seperti solat dan sebagainya. Keruntuhan moral remaja banyak berpunca daripada pengaruh Internet, telefon pintar, pergaulan bebas dan tiada kawalan dan pemantauan daripada ibu bapa.

Apa yang penting adalah bukan untuk mencari kesalahan dan menghukum pesalahnya tetapi membetulkan dan menangani kesilapan dan kekurangan itu sebaik mungkin. Asas pendidikan itu bermula dan berakar dari rumah tangga dan menjadi tanggungjawab ibu bapa.

Fungsi dan tanggungjawab ibu bapa sangat besar dalam menentukan hala tuju anak-anak dalam kehidupan mereka bagi menjadikan mereka beriman, berakhlak, berilmu pengetahuan dan berkemahiran dalam semua bidang kehidupan.

Silap didikan

Di sinilah asas utamanya, di mana kesilapan dan kesalahan didikan mampu menyebabkan anak-anak menjadi hilang arah tujuan dan pedoman. Ibu bapa juga mesti sentiasa memantau siapa kawan anak-anak mereka.

Lebih mengundang mimpi ngeri kepada ibu bapa dan juga anak-anak apabila tidak dipantau ia menjerumuskan anak-anak ke lembah kehidupan yang penuh noda. Sebagai ibu bapa pastikan anak-anak memilih kawan yang beriman dan soleh. Serta pastikan anak-anak sentiasa keluar rumah dengan ibu bapa atau kalangan keluarga yang boleh dipercayai.

Dalam hal ini, Rasulullah SAW ditanya tentang peranan kedua-dua orang tua. Baginda lalu menjawab, “Mereka adalah (yang menyebabkan) syurgamu atau nerakamu.” (riwayat Ibnu Majah)

Apabila ibu bapa lalai terhadap bahan bacaan, tontonan dan pergaulan anak-anak, tunggulah akibatnya yang akhirnya menjadi beban kepada ibu bapa untuk menanggung akibatnya.

Kurangnya kasih sayang dan perhatian daripada ibu bapa terhadap anak-anak remaja dapat mendorong mereka ke arah mencari kebebasan hak dan keperluan mereka di luar rumah yang akhirnya menyebabkan mereka terjebak dengan pelbagai gejala sosial.