Ketika mendengar kisah di atas, pastinya kita terus yakin bahawa si fulan itu adalah seorang wali Allah. Lalu cerita karamah itu dicanangkan hebat serata dunia seakan karamah adalah rukun utama kewalian.

Jika seorang ulama atau orang soleh tidak zahir padanya keajaiban yang mampu ‘melopongkan’ manusia, maka mereka itu bukan wali. Ini sebenarnya satu persepsi yang kurang tepat.

Karamah atau keajaiban kepada manusia pilihan Allah memang wujud. Ia direkodkan al-Quran: